Kamis, 30 Agustus 2012

Puisi


Penantianku
Dieva Novelia Sekar Arum
           
Pelangi itu tidak pernah ada
Sampai ku temukan dirimu
                        Kanfas kosong
Mulai terlukis
Kisahku denganmu
Kertas putih
Mulai tertulis
Untaian kata untukmu
                        Pelangi terus beranjak pergi
                        Ku coba untuk mendapatkannya
Dalam ringkup ruang penantian
Menanti datangnya sebuah kisah baru
                                    Dalam ringkup ruang pengharapan
                                    Aku mengharapkanmu hadir disampingku
Disini aku terus menanti
            Ketidak pastian cinta yang kau beri
                                    Senyuman manis itu takkan terganti
                                    Kau terindah selamanya
            Sampai kapan aku harus menyimpan semua ini?
            Istimewanya dirimu bagiku
                                    Rasa rindu yang tak terobati
                                    Inginkan menjadi satu
            Kau buat hidupku berwarna
            Hanya karena senyummu
            Kau buat aku terpuruk
            Hanya karena tangisanmu
                                    Apakah aku akan terjatuh setelah penantian ini?
                                    Apakah aku akan tersenyum setelah penantian ini?
                                    Semua itu biar waktu yang menjawab
            Sampai kapan aku begini?
            Menanti semua yang tidak pasti
                                    Penantian yang bearti
                                    Bearti karena cinta yang suci
                                    Ku berikan hanya padamu
            Cinta yang menuntunku begini
            Cinta yang membuatku merasakan semua ini
            Cinta yang tidak akan pernah ku lepaskan
                                    Terkadang aku merasa sakit
                                    Lelah dan tak bearti
            Namun cinta terus memaksaku
Untuk terus berusaha mendapatkanmu
                                    Andai engkau tahu
                                    Aku disini untukmu
                                    Mengharapkan sejuta keindahan denganmu
            Namun apa daya
            Kau tak pernah tahu semua ini
            Kau tak pernah menyadari pengharapan ini
                                    Hatiku sakit
                                    Tercabik perih
                                    Cinta ini tak terbalaskan
            Masihkah ada harapan untukku?
            Agar bisa mendapatkan cintamu
                                    Berusaha tuk lupakanmu
                                    Namun hati ini tak sanggup
            Jika memang hatimu bukan untukku
            Aku akan tetap bahagia
            Bahagia bersama kebahagiaanmu
                                    Walau itu sakit bagiku
                                    Ku coba untuk terus tersenyum
            Berikan aku senyumman itu
            Senyumman yang membuatku bahagia

Rabu, 15 Agustus 2012

Kisah Menyakitkan


Itu saja kemampuanmu?
            Itu saja yang kau bisa?
            Apakah kau merasa senang?
                                    Dibalik sesuatu yang dulu ku anggap indah
                                    Tidak menjanjikan suatu keindahan didalamnya
                                    Namun rasa sakit yang teramat sangat,
tercampakkan olehmu
            Derasnya badai
            Menggambarkanku saat rapuh
            Panasnya api
            Menggambarkanku saat marah
                                    Kini ku kembali
                                    Berusaha kembali
                                    Seperti angin
                                    Yang selalu tenang
            Tidak ada perasaan benci
            Ataupun rapuh
            Aku ingin terus tenang
                                    Tanpa terfikir aku telah disakiti
                                    Tanpa terfikir aku telah dikhianati
                                    Aku berusaha tetap tenang
            Namun api kembali membara
Saat kau benar-benar membuatku muak
Pengkhianatanmu memang tiada ujung
                                    Kebohonganmu sangat teringat jelas
                                    Kenapa kau tega melakukannya?
                                    Apakah kau masih mempunyai perasaan?
Dunia ini memang indah
            Indah dengan sejuta kebohongan
            Tertipu oleh semua kebohongan yang ditawarkan
                                    Topeng kebohongan
                                    Seindah apapun dia
                                    Pasti akan luntur semua keindahannya
Apa yang kau rencanakan?
Berusaha menjatuhkanku?
Jika benar begitu, bagiku....
kau sudah jatuh terlebih dahulu
Apa ini yang kau sebut kasih sayang?
                                    Kau datang padaku dengan suatu kebutuhan
                                    Tapi disaat aku susah, kau campakkan
                                    Tidak kah itu adil?
            Lihat apa yang kau perbuat
            Ada sebuah perasaan yang tulus padamu
            Kau menipu dan menghancurkannya secara percuma
                                    Andai aku tidak mengenalmu dulu
                                    Apa aku masih akan merasakan rasa sakit ini?
                                    Mungkin iya, dari orang lain seperti dirimu
            Dengan topeng yang mungkin
            lebih bagus dari apa yang kau punya
            Aku mudah tertipu dan rapuh olehnya
                                    Kebohongan itu menyayat habis perasaanku
                                    Kebohongan itu membuatku kesakitan
                                    Kebohongan itu menghilangkan rasa percayaku
                        terhadap dunia yang awalnya kuanggap indah ini
            Aku berusaha meyakinkan,
            kebohongan telah berakhir
            Topeng itu tidak dapat menutupinya lagi
                                    Aku ini hanya seorang manusia
                                    Tidak selamanya bisa berdiri kokoh
                                    Aku bisa saja rapuh seperti saat ini
            Terlihat tidak berdaya
            Tidak ada yang memedulikanku lagi
                                    Namun kenapa aku harus juga berbohong?
                                    Menutupi semua kerapuhan ini
                                    Aku tidak ingin mendapat belas kasihan orang
            Itu semua karena dirimu
            Mencampakkan semua perasaan tulusku padamu
                                    Aku tidak dapat menduga
                                    Semua ini akan berakhir sangat menyakitkan
            Mungkin karena semua ini
            Aku bisa belajar lebih tegar
            Tidak tertipu dengan keindahan topeng
                                    Ku harap,
                                    dunia akan selamanya indah
                                    tanpa ditutupi dengan sejuta kebohongan
                                    Hanya dunia dengan apa adanya dirinya
            Pastinya tidak akan menyakitkan
            Akan terlihat lebih indah dan menawan
            Semua orang akan mendekat
            Tanpa harus takut akan apa akhirnya
                                    Akhir seperti ini benar-benar membuatku rapuh
                                    Aku ingin bangkit dengan sisa tenaga yang kupunya
                                    Rasa percayaku kini kembali tumbuh
                                    Tidak akan ku beri padamu lagi
            Terimakasih atas pelajaran menyakitkan yang kau berikan
            Aku terima semua ini dengan keikhlasan
            Ku harap kau mengerti rasa sakit yang ku rasakan
            Agar kau tahu betapa hancurnya diriku
                                    Ku ucapkan untuk sekian kalinya
                                    Terimakasih
                                    Kau telah mengajarkanku sebuah pelajaran berharga
                                    Walaupun ini menyakitkan.....
            Terimakasih,